#66 Asas - Asas Dalam Bimbingan Konseling Beserta Contohnya


Dalam proses keterlaksanaan bimbingan konseling terdapat 12 asas yang harus diketahui oleh seorang konselor. Tentunya dengan pengetahuan ini akan membantu tercapainya tujuan konseling. Berikut 12 asas dalam bimbingan konseling beserta contohnya ..

 1.Asas Kerahasiaan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menuntut dirahasiakannya segenap data dan keterangan tentang peserta didik (konseli) yang menjadi sasaran layanan, yaitu data atau keterangan yang tidak boleh dan tidak layak diketahui oleh orang lain.dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban penuh memelihara dan menjaga semua data dan keterangan itu sehingga kerahasiaannya benar-benar terjamin.

Contoh :
Ada seorang konseli yang menceritakan kepada konselor bahwa seorang konseli itu memiliki penyakit HIV yang dididapnya sejak lama.maka seorang konselor harus bias menjaga kerahasiaan tersebut agar penyakit konseli itu tidak diketahui oleh banyak orang.

2.Asas Kesukarelaan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki adanya kesukaan dan kerelaan peserta didik (konseli) mengikuti/menjalani layanan atau kegiatan yang diperlukan baginya. dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban membina dan mengembangkan kesukarelaan tersebut.

Contoh :
Ada seorang peserta didik yang yang selalu tidak masuk dikarenakan tidak suka pada salah satu mata pelajaran disekolahnya. Sebagai guru konselor seharusnya kita harus mengubah sikap/perilaku konseli tersebut agar dapat suka pada mata pelajaran tersebut dengan selalu membina dan mengembangkannya.

3.Asas Keterbukaan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar peserta didik (konseli) yang menjadi sasaran layanan atau kegiatan bersifat terbuka dan tidak berpura, baik didalam memberikan keterangan tentang dirinya sendiri maupun menerima berbagai informasi dan materi dari luar yang berguna bagi pengembangan dirinya. Dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban mengembangkan keterbukaan peserta didik (konseli).

Contoh :
Ada seorang konseli yang memiliki sifat tertutup,sebagai konselor kita harus dapat mengubah konseling untuk berbicara secara terbuka dan tidak berpura-pura dalam menceritakan masalah pribadinya sendiri.sehingga konseli dapat berbicara jujur dan merasa nyaman dalam menyampaikan masalhnya.

4.Asas Kegiatan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar peserta didik (konseli) yang menjadi sasaran layanan berpartisipasi secara aktif didalam penyelenggaraan layanan atau kegiatan bimbingan.dalam hala ini guru pembimbing perlu mendorong peserta didik untuk aktif dalam setiap layanan atau kegiatan bimbingn dan konseling yang diperuntukkkan baginya.

Contoh :
Seorang konselor harus harus bias membuat suatu program kegiatan.seperti ospek (maba) maupun MOS (siswa baru), agar konseli / peserta didik dapat mengenalai lingkungan yang baru serta mampu untuk menyesuaikan dirinya dengan lingkungan yang baru.

5.Asas Kemandirian
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menunjuk pada tujuan umum bimbingan dan konseling, yakni : peserta didik (konseli) sebagai sasaran layanan bimbingan dan konseling diharapkan menjadi siswa-siswa yang mandiri dengan ciri-ciri mengenal dan menerima diri sendiri dan lingkungannya,mampu mengambil keputusan,mengarahkan serta mewujudkan diri sendiri.dalam halam ini guru pembimbing sehendaknya mampu mengarahkan segenap layanan bimbingan dan konseling yang diselengarakannya bagi berkembannnya kemandirian peserta didik.

Contoh :  
Ada seorang konseli yang cacat fisik dating pada kita,dia menceritakan bahwa dia tidak memiliki semangat untuk meneruskan hidupnya. Sebagai konselor yang professional kita harus bisa menumbuhkan rasa semangat hidup dengan cara memberikan pemahaman agar konseli tersebut mengenal dan menerima dirinya dan lingkungan,dan mampu mengambil sebuah keputusan agar konseli tersebut menjadi diri yang mandiri.

Baca Juga : #65 Persepsi Salah Tentang Bimbingan Konseling Di Sekolah

6.Asas Kekinian
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menhendaki agar objek sasaran layanan bimbingan dan konseling  ialah permasalahan peserta didik (konseli) dalam kondisinya sekarang.

Contoh :
Konselor tidak hanya focus pada masalah yang telah dihadapi,tetapi konselor harus terus memantau perkembangan konseli baik fisik dan psikisnya.

7.Asas Kedinamisan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar isi layanan terhadapa sasaran layangan (konseli) yang sama kehendaknya selalu bergerak maju,tidak monoton dan terus berkembang serta berkelanjutan sesuai dengan kebutuhan dan tahap perkembangannya dari waktu ke waktu.

Contoh :
Seorang konselor harus mampu mengikuti pergerakan jaman,agar konselor dapat menyelesaikan suatu permasalahan yang pada seorang konseli yang semakin kompleks.misalnya keluarga broken,serta pergaulan bebas dikalangan pemuda.

8.Asas Keterpaduan
Yaitu asas bimbingan dan koseling yang menghendaki agar berbagai layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling, baik yang dilakukan oleh guru pembimbing maupun pihak lain, saling menunjang, harmonis,dan terpadu.untuk ini kerjasama antara guru pembimbing dan pihak-pihak berperan dalam penyelenggaraan layanan bimbingan dan konseling perlu terus dikembangkan.

Contoh :
Seorang konseli melakukan kerjasama dengan seorang psikologi seks maupun dokter kandungan,dan mengundangnya  kesekolah untuk memberikan pemahaman kepada peserta didik di sekolah agar konseli/peserta didik memiliki pengetahuan dan pemahaman yang lebih jelas tentang seks.supaya mereka tidak terjerat dalam pergaulan bebas.

9.Asas Keharmonisan / kenormatifan
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar segenap layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling didasarkan pada aturan dan tidak boleh bertentangan dengan nilai dan norma yang ada, yaitu nilai dan norma agama,hukum dan peraturan,adat istadat,ilmu pengetahuan,dan kebiasaan yang berlaku.

Contoh :
Seorang konselor dalam menjalankan tugasnya,harus sesuai dengan norma,hukum,dan adat istiadat.sehingga tercipta suasana yang harmonis diantara konseli dan konselor.karena seorang konselor yang professional harus bias menciptakan suasana yang nyaman bagi seorang konseli.

10.  Asas keahlian
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar layanan dan kegiatan bimbingan dan konseling diselenggarakan atas dasar kaidah-kaidah professional. Dalam hal ini,para pelaksana bimbingan dan konseling hendaklah tenaga yang benar-benar ahli dalam bidang bimbi9ngan dan konseling.

Contoh :
Apabila ada seorang konseli/peserta didik yang datang pada seorang konselor,seorang konselor harus bersikap sebagai konselor.bukan bersikap pada seperti dokter maupun yang lainnya.yaitu memberikan sepenuhnya semua keputusan pada konseli.

11.  Asas Alih Tangan Khasus
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar pihak-pihak yang tidak mampu menyelenggarakan layanan bimbingan dan konseling secara tepat dan tuntas atas suatu permasalahan peserta didi (konseli) mengalih tangankan permalahan itu kepada pihak yang lebih ahli.

Contoh :
Ada seorang peserta didik/konseli yang mengalami stress garar tidak lulus sekolah,seorang konselor tidak dapat bertidak sendiri dalam konteks ini.seorang konselor haru melakukan kerjasama dengna pihak yang lebih kompeten dalam kasus ini.seperti membawa konseli tersebut pada seorang psikiater maupun dokter.

12.  Asas Tut Wuri Handayani
Yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar pelayanan bimbingan dan konseling secara keseluruhan menciptakan suasana mengayomi, mengembangkan keteladanan dan memberikan rangsangan dan dorongan serta kesempatan yang seluas-luasnya kepada konseli untuk maju.

Contoh :
Seorang konselor harus menjadi guru teladan,dan menyenangkan.agar peserta didik / konseli tidak takut menceritakan masalahnya kepada kita,dan mampu mengayomi peserta didik.

Sumber : http://ridiawan.blogspot.co.id/2016/09/12-asas-bimbingan-dan-konseling-beserta.html
Previous
Next Post »