#75 Makalah : Pentingnya Keterampilan Empati Bagi Guru BK

  Pentingnya Keterampilan Empati Bagi Guru BK


Bagi seorang konselor menguasai keterampilan konseling adalah mutlak. Sebab dalam proses kornseling, keterampilan yang baik adalah kunci keberhasilan menuju tercapainya tujuan konseling. Seorang Konselor yang efektif harus mampu merespon klien dengan teknik dan keterampilan yang benar, sesuai keadaan klien saat itu. Respon yang benar adalah respon yang mampu mendorong, merangsang, dan menyentuh klien sehingga klien dapat terbuka untuk menyatakan dengan bebas perasaan, pikiran dan pengalamannya. Selanjutnya klien harus terlibat dalam diskusi mengenai dirinya.

Respon konselor terhadap klien mencakup dua sasaran yaitu perilaku verbal dan perilaku nonverbal. Seorang konselor bukanlah robot melainkan seseorang yang syarat akan latar belakang sosial-budaya-agama, persoalan-persoalan hidup, keinginan dan cita-cita, dan sebagainya. Apabila seorang konselor sedang dalam kondisi tidak nyaman, maka besar kemungkinan kondisi tersebut akan terbawa tanpa sengaja kedalam hubungan konseling. Untuk mengatasi hal tersebut konselor harus berusaha mengusir segala masalah diri semaksimal mungkin, dan harus ada kepekaan terhadap diri. Kemudian Konselor harus peka terhadap bahasa tubuh klien.

Keterampilan peka dan empati merupakan keterampilan yang lazim digunakan konselor dalam tahapan-tahapan konseling dan merupakan keterampilan konseling yang harus dikuasai oleh konselor. Untuk itu, penulis tertarik untuk menulis keterampilan peka dan empati dalam konseling yang harus dimiliki oleh seorang konselor.

Seorang konselor diharapkan memiliki pribadi yang dapat mencerminkan perilakunya dalam mewujudkan kemampuan dalam hubungan membantu konseli, tetapi juga mampu menyadari dunia lingkungannya maupun menyadari masalah sosial politiknya, dan dapat berdaya cipta secara luas dan tidak terbatas dalam pandangan profesionalnya. Maka dari itu dibutuhkan pemahaman yang luas tentang pengembangan pribadi konselor yang terintegrasi, demi tewujudnya lulusan guru pembimbing atau konselor yang profesonal dibidangnya.

Pengertian Empati.

Empati adalah suatu istilah umum yang dapat digunakan untuk pertemuan, pengaruh dan interaksi di antara pribadi dengan pribadi. “Empati” berasal dari kata Yunani “pathos”, yang berarti perasaan yang mendalam dan kuat yang mendekati penderitaan. Empati mengacu pada kegiatan identifikasi kepribadian yang lebih mendalam kepada seseorang sedemikian rupa sehingga seseorang yang berempati sesaat melupakan atau kehilangan dirinya sendiri. Dalam proses empati yang mendalam inilah berlangsung proses pengertian, pengaruh dan bentuk hubungan antarpribadi yang penting lainnya. Dengan demikian, didalam mendiskusikan konsep empati yang tidak hanya mengulas suatu proses kunci menuju dan di dalam konseling efektif, tetapi juga termasuk pada pekerjaan sebagai guru, pembuka agama, dan pekerjaan lain yang keseluruhan isi pekerjaan tersebut bergantung  pada proses mempengaruhi orang lain.

Secara harfiah, empati adalah seseorang masuk ke dalam diri orang lain dan menjadi orang lain agar merasakan dan menghayati orang lain, maka akan timbul penilaian bahwa orang tersebut mustahil bisa melakukan hal tersebut. Sebab menurut pengertian secara harfiah itu orang masuk ke dalam orang lain, jadi hal itu tidak mungkin.

Empati juga dapat diartikan kepribadian yang ikut merasa dan berpikir ke dalam kepribadian lain sehingga tercapai suatu keadaan identifikasi. Dalam identifikasi ini pemahaman antar manusia yang sebenarnya dapat terjadi. Dalam kenyataanya, tanpa empati tidak mungkin ada pengertian. Pengalaman empati terjadi pada konselor berhari-hari baik ia mengenalinya atau tidak. Dalam konseling, konselor yang efektif berusaha untuk melihat dan memahami masalah yang dihadapi konseli dari sudut pandang konseli itu.

Empati terjadi pada saat seorang manusia berbicara (satu sam lain). Tidak memungkinkan untuk memahami individu lain jika tidak memungkinkan pula untuk mengidentifikasikan diri dengan lawan bicara. Jika kita mencari asal usul kemampuan bertindak dan merasa seolah diri kita ini orang lain ini, kita dapat menemukannya dalam keberadaan perasaan sosial bawaan. Pada kenyataanya, ini merupakan perasaan kosmis dan refleksi dari keterkaitan kosmos seluruhnya yang ada dalam diri kita; karakteristik yang tak dapat dielakkan sebagai manusia.

Dengan demikian empati itu adalah bagaimana seorang konselor dapat menyatukan dirinya dengan seorang klien baik perasaaan, pengalaman maupun pemahaman. Dan empati dilakukan sejalan dengan perilaku attending, tanpa perilaku attending mustahil terbentuk empati. Keterampilan melakukan empati harus selalu dilatih, agar kita sebagai konselor tetap peka terhadap berbagai emosi yang dirasakan Konseli dan mudah dalam memahami isi atau jalan pikiran mereka.

Baca Juga : Berbagi Pengalaman Saat Kuliah Di Jurusan Bimbingan Konseling

Tujuan Empati.

Adapun tujuan dari empati yang digunakan oleh konselor adalah agar calon konselor mampu memasuki dunia dalam klien melalui ungkapan-ungkapan empati baik itu empati primer maupun empati tingkat tinggi yang menyentuh perasaan klien. Jika demikian keadaannya maka klien akan terbuka dan mau mengungkapkan dunia dalamnya lebih jauh. Baik itu perasaan, pengalamannya, dan pikirannya.

Dengan demikian seorang konselor harus mampu membawa perasaan dan mengungkapnya hingga ke bagian dalam klien agar si klien lebih terbuka dan dapat diterima sebagai konseli. Dengan begitu klien bisa secara baik mengungkapkan apa yang dia rasakan oleh klien. Latihan berempati melibatkan kemampuan memasuki dunia konseli melalui ungkapan-ungkapan empati yang sekiranya dapat menyentuh perasaan dan memperlihatkan pada konseli akan kepedulian kita pada mereka. Kemampuan anda melakukan empati akan membuat konseli bersikap terbuka. Dengan demikian, konseli akan bersedia mengungkapkan dunia dalam dirinya dengan cara yang jauh lebih baik. Dunia dalam diri ini dapat berbentuk isi pikiran, emosi, maupun pengalaman hidupnya yang tersembunyi dan bahkan sisi kelam dalam dirinya. Dan dengan empati konselor akan mampu menggali keterbukaan diri klien.

Hal ini membuat perasaan klien terbuka lalu menyatakan perasaannya dengan bebas dan terus bergerak ke arah pemahaman dan penyadaran diri. Akibatnya adalah klien menjadi rasional dalam menghadapi masalah sehingga melahirkan rencana-rencana yang realistis untuk mengatasinya.

Baca Juga : Persepsi Salah Tentang Bimbingan Konseling Di Sekolah

Cara Berempati.

Empati dalam konseling merupakan hal yang sangat penting. Mengingat proses konseling merupakan sebuah bantuan melalui interaksi. Salah satu masalah yang sering muncul adalah kurangnya rasa empati dalam berkomunikasi yang bisa menyebabkan kesalahpahaman interaksi komunikasi sehingga konseli frustasi dan tidak ada manfaat yang dihasilkan dari proses konseling tersebut. Empati merupakan dasar hubungan interpersonal. Hal yang juga penting diungkap dalam konteks peningkatan mutu empati seseorang adalah berlatih menampakkan ekspresi-ekspresi atau isyarat-isyarat non-verbal yang membuat orang lain merasa dimengerti dan diterima, karena kemampuan empati terutama melibatkan kemampuan seseorang untuk membaca perasaan lewat pemahaman terhadap isyarat-isyarat non verbal orang lain. Pemahaman seperti ini membuat hubungan antar individu terjalin dengan baik. Dalam kepustakaan konseling ditegaskan tentang keefektifan konseling (counseling effectiveness) lebih ditentukan dari kecakapan konselor. Oleh karena itu, peran empati cukup esensial yang diakui dalam teori-teori konseling, sehingga empati yang diwujud-nyatakan dalam praktik konseling selama ini merupakan suatu keniscayaan untuk ditumbuh-kembangkan secara sistemis di dunia pendidikan dan kehidupan masyarakat kita.

Dalam dunia konseling, pada dasarnya seorang konselor bekerja atas dasar dan melalui proses empati. Pada proses konseling, baik konselor maupun klien dibawa keluar dari dalam dirinya dan bergabung dalam kesatuan psikis yang sama sehingga emosi dan keinginan keduanya menjadi bagian dari kesatuan psikis yang baru. Oleh sebab itu seorang konselor di tuntut untuk mampu mempergunakan empati baik empati primer maupun empati tingkat tinggi.

Dan untuk lebih baiknya kita tahu bagaimana cara seorang konselor berempati yang akan dibahasa di bawah ini. Keberhasilan empati adalah jika klien dapat memahami empati konselor, sehingga dia percaya diri untuk mengembangkan diri dan memecahkan masalahnya. Untuk itu sebagai seorang konselor harus bisa memberikan empati yang efektif untuk mencapai tujuannya, yaitu merasakan apa yang dirasakan klien. Dengan demikian empati merupakan latihan yang snagat penting bagi konselor. Hal ini agar konselor memiliki kepribadian yang mampu berkomunikasi dengan klien dan dapat berkomunikasi yang baik dengan klien.

Dan untuk dapat merasakan apa yang dirasakan klien, dipikirkan dan dialami klien, seorang konselor haruslah berusaha, sebagai berikut :
•    Melihat kerangka rujukan dunia-dalam klien atau kehidupan internal klien.
•    Menempatkan diri kedalam persepsi internal klien.
•    Merasakan apa yang dirasakan klien.
•    Berpikir bersama klien, bukan berpikir tentang atau uuntuk klien.
•    Menjadi kaca emosional /cermin perasaan klien

Dengan usaha yang dilakukan di atas maka konselor akan dapat memberi kenyamanan kepada klien dan setelah itu klien pun akan leluasa memberikan atau mencurahkan isi hatinya. Karena jika konselor perpikir seperti yang diatas kemungkinan kecil untuk tidak memotong pembicaraan klien.

Dan empati ini dilakukan oleh seorang konselor dengan menggunakan keterampilan mempengaruhi dengan komponen-komponennya, keterbukaan diri, pengarahan, dan penafisran. Sebab dengan adanya komponen tersebut maka empati akan menjadi mendalam serta nilainya tinggi sehingga segera dapat mengubah perilaku klien.

Dengan usaha seperti diatas maka barulah klien melakukan empati. Sebab empati akan berhasil jika klien dapat memahami empati konselor. Sehingga dia percaya diri untuk mengembangkan/ mencurahkan dan memecahkan masalahnya.

Dan untuk itu berikut ini akan ada cara berempati yang baik yang dikemukan oleh Sofyan S. Wilis dalam bukunya yang berjudul Konseling Individual Dalam Teori Dan Praktek. Yakni sebagai berikut:
  1. Kosongkan pikiran dari rasa/sikap egoistic.
  2. Amati bahasa tubuh klien, seperti emosi, air muka (mimik), gerak isyarat, dan gerakan yang membawa pesan emosional.
  3. Rasakan kehidupan emosi klien, dan berusaha berada dalam kehidupan internal klien.
  4. Amati verbal klien yang membawa emosi.
  5. Intervensi dengan persyaratan efektif, sesuai dengan keadaan emosi klien (refleksi feeling).

Dari urutan kegiatan di atas ada dua langkah penting untuk memahami emosi klien melalui empati, yakni : Pertama, secara tepat merasakan dunia klien melalui perilakunya. Yang kedua adalah secara verbal konselor berbagi pengalaman dengan klien. Dan jika ingin tahu bagaimana tebakan tentang emosi klien itu benar dan jitu. Yaitu jika klien tersebut berkata “yah, itu yang saya maksud.”

Baca Juga : Apa Saja Yang Dipelajari Di Jurusan Bimbingan & Konseling? Yuk Intip

Jadi dengan demikian untuk dapat memahami emosi klien, seorang konselor harus melewati empati. Termasuk di dalamnya empati dengan cara masuk langsung ke dunia klien melalui perilakunya. Seperti misalnya konselor melihat perilaku klien saat memberikan wawancara. Dengan demikian akan memudahkan konselor ikut dalam pikiran klien. Yang kedua adalah mengikuti alur yang dikatakan klien (verbal klien). Jika klien merasa sedih dan mimiknya juga sedih maka konselor juga harus demikian. Jangan sampai jika klien mengatakan atau menceritakan pengalamannya yang sedih, lalu konselor tersenyum atau tertawa. Hal ini tidak akan membuat klien nyaman.
Previous
Next Post »